Sunday, January 6, 2013

Sultan Muhammad al-Fateh - Penakluk Konstantinopel


Sejarah Konstantinopel bermula apabila Maharaja Constantine memindahkan ibu kotanya dari Rom ke Konstantinopel pada tahun 330 Masihi. Ekoran dari itu pada tahun 1054 kerajaan Rom berpecah dua, satu di Rom yang dikenali bermazhab Kristian Roman Katolik dan satu lagi di Konstantinopel bermazhab Ortodoks. 

Kerajaan Rom Timur ini meliputi negerinegeri di tenggara Eropah, Asia Minor, Syria, Palestin, Mesir, pulau-pulau di Mediterranean dan Pulau-pulau di Corsica dan Sicily. Ketika itu Konstantinopel menjadi tumpuan pedagang dari seluruh pelusuk dunia. 
Mereka juga membina gereja Aya Sophia satu bentuk bangunan yang paling luar biasa cantiknya kerana belum pernah dilihat oleh manusia. Bumbungnya seperti tergantung. Bangunan itu dihiasai dengan batu-batu berwarna, emas, perak dan permata. Lukisan pada dinding dan syilingnya begitu indah sekali.

Kerajaan Byzantium sering mengancam perkembangan Islam. Nabi Muhamad SAW pernah mengutus surat kepada Maharaja Rom tetapi surat itu dikoyakkannya.

Nabi Muhamad SAW bersabda, “Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam. Pemimpin yang menaklukkannya adalah sebaik-baik pemimpin dan pasukan yang berada di bawah komandonya adalah sebaik-baik pasukan.” (H.R. Ahmad bin Hanbal Al-Musnad 4/335)
Setelah lebih 800 tahun hadis itu diucapkan oleh Rasulullah SAW barulah menjadi kenyataan. Seorang sahabat Rasulullah SAW bernama Abu Ayyub Al-Anshari r.a gugur syahid lalu dikebumikan di sisi benteng Konstantinopel..

Usaha menakluk Konstantinopel telah dimulakan oleh Saidina Ali pada tahun 34 Hijrah. Muawiyah bin Abu Sufian pada tahun 84 hijrah. Sultan Sulaiman pada tahun 91 hijrah, Khalifah Harun al Rasyid pada tahun 165 hijrah. Sultan Beyazid pada tahun 1391, 1397 dan 1400 tetapi semuanya menemui kegagalan. Akhirnya pada 20 jamadil awal tahun 857 hijrah bersamaan 29hb Mei 1435 masihi barulah kota konstantinopel berjaya ditawan oleh Sultan Muhamad al Fateh.

Sultan Muhamad al Fateh dilahirkan pada 27 Rajab 835 Hijrah bersamaan 29 Mac 1432 M dan meninggal dunia pada 3 Mei 1481. 

Ketika berumur 19 tahun beliau menaiki takhta menggantikan ayahnya Sultan Murad. Baginda menjadikan Adrianopel (Adana) pusat pemerintahan dan ibu kotanya bagi memudahkan cita-citanya menawan Konstantinopel. Dan ketika berusia 21 tahun Sultan Muhamad al Fateh berjaya menakluk Konstantinopel pada 29 Mei 1453 bersamaan 20 jamadil awal 857 hijrah.

Sultan Muhammad Al-Fateh sejak dalam buaian lagi sudah diisyaratkan bakal mencipta sejarah oleh seorang alim, Syeikh Syamsuddin Al Wali. Beliau pernah berkata kepada Sultan Murad ( ayah kepada Muhammad Al Fateh):

“Wahai Sultan Murad, bukan tuanku yang akan membebaskan kota konstantinopel, tetapi anak yang dalam buaian itu,” sambil menunjuk Muhammad Al Fateh yang masih di dalam buaian.

Sejak itu Muhammad Al Fateh dilatih hidup sederhana, dididik dengan ilmu agama dan ilmu peperangan. Beliau membesar sebagai pemuda yang tampan. Bentuk badannya tegap, kuat dan tinggi. Pipinya putih kemerah-merahan dan hidungnya mancung.
Beliau mula menaiki takhta ketika umurnya 19 tahun. Di kala itu baginda sudah begitu arif dengan tipu helah musuh. Pernah Maharaja Konstantinopel mengirim guru-guru terbaik untuk mendidiknya tentang adab dan adat istiadat kehidupan raja-raja, tetapi beliau menolaknya lalu menyuruh guru-guru tersebut pulang.

Kemudian baginda membina benteng yang dinamakan Rumeli Hisarri yang bermaksud benteng orang-orang Rom. Baginda sendiri membuka baju dan serbannya, mengangkat batu dan pasir hingga ulama-ulama dan menteri-menteri terpaksa ikut serta.
Sultan Muhamad al Fateh menukar nama Kota Konstantinopel kepada Istanbul lalu menjadikan ibu kotanya. Kemudian beliau menakluk Serbia pada tahun 1460 dan Bosnia pada tahun 1462. Seterusnya Sultan Muhamad al Fateh menakluk Italia, Hungari, dan Jerman. Ketika berada dikemuncak kegemilangannya, Sultan Muhamad al Fateh memerintah 25 buah negeri. Kemudian dia membuat persiapan menakluk Rhodesia tetapi meninggal dunia kerana diracun oleh seorang Yahudi bernama Maesto Jakopa.

Sultan Muhammad Al Fateh yang dilahirkan pada 29 Mac 1432 itu telah meninggal dunia pada 3 Mei 1481
 ketika berusia 49 tahun.



No comments:

.


.

.